MotoGP  

MotoGP Mugello 2022, Bagnaia: Kemenangan Mugello “Penting” Setelah ” Hasil Sulit Secara Emosional” Pada Tahun 2021

Francesco Bagnaia mengatakan bahwa mencetak kemenangan perdananya di MotoGP Mugello adalah “penting” untuk pola pikirnya setelah tersingkir dari posisi terdepan satu tahun sebelumnya.

Pembalap Italia itu tersingkir pada putaran kedua pertemuan 2021 saat memimpin pemenang balapan akhirnya Fabio Quartararo, hasil yang terbukti sangat penting di Bagnaia yang pada akhirnya tidak mampu mengalahkan saingannya dalam perebutan gelar pembalap.

Pilot pabrikan Ducati itu bangkit dari posisi terbawah dari sepuluh besar pada edisi 2022 untuk memimpin juara dunia Quartararo dengan selisih 0,635 detik, wakil juara 2021 jarang membiarkan pria Yamaha itu unggul satu detik darinya di penutupan. putaran.

Bagnaia mengakui pasca-balapan bahwa fakta dia jatuh saat dalam posisi untuk memperjuangkan supremasi 12 bulan lalu berarti dia menginginkan kemenangan Grand Prix Italia pertama lebih dari sebelumnya, terutama karena ingin menebus dirinya sendiri setelah tersingkir di Le Mans dua minggu lalu.

“Tahun lalu sulit secara emosional (menabrak) jadi penting untuk melakukannya tahun ini untuk diri saya sendiri, tim saya dan para penggemar, ini adalah sesuatu yang saya impikan,” jelas Bagnaia.

“Kami harus senang dengan hasilnya, setelah kecelakaan di Le Mans, penting untuk memulai kembali dengan finis seperti ini, dan melakukannya di sini sulit karena Mugello adalah trek yang sulit tetapi kami melakukan akhir pekan yang sempurna.

“Itu (balapan) luar biasa, saya hanya mencoba mengatur awal yang bagus tetapi saya tidak melakukannya, dan saya sudah tertinggal jauh di tikungan pertama.

“Sangat penting untuk menyalip pebalap di depan sesegera mungkin karena saya memilih bagian depan sedang dan tetap di belakang pebalap itu bisa menjadi masalah.

“Saya mencoba untuk melewati (Marco) Bezzecchi di trek lurus karena saya tahu sulit untuk mengerem orang lain, tetapi saya melakukannya dan kemudian mencoba mengatur kecepatan saya, yang cukup baik untuk tetap di depan yang lain.

Bagnaia menambahkan bahwa dia menganggap mengelola situasi di depan sementara di bawah tekanan dari Quartararo “lebih sulit” daripada ketika dia harus menahan pemain Prancis itu di Jerez awal bulan ini, mengakui bahwa dia berjuang dengan bagian belakang Desmosediic-nya yang meluncur saat masuk. ke tikungan kecepatan tinggi Mugello.

“Cengkeraman saya bukan yang terbaik dan saya kesulitan dengan ban belakang, tetapi berbicara dengan Aleix (Espargaro) dan Fabio (Quartararo) sama saja jadi mungkin karena hujan semalaman,” lanjut Bagnaia.

“Tidak mudah (mengelola balapan), dibandingkan dengan Jerez itu lebih sulit karena di sana kecepatannya sama tetapi kami dalam posisi untuk mendorong dari awal, tetapi di sini kami harus mengatur yang sulit karena bagian belakang meluncur. banyak saat masuk.

“Oleh karena itu saya berjuang untuk menghentikan motor dan saya kehilangan bagian belakang berkali-kali selama balapan, tetapi akhirnya kesenjangan yang saya dapatkan di awal memberi saya kemungkinan untuk mengelola hal-hal dengan lebih baik, dan ini adalah jenis balapan yang saya sukai. .”