MotoGP  

MotoGP Jerman 2022: Bagnaia : “Crash yang Tak Terbayangkan Menunjukkan Quartararo Lebih Lengkap

Pembalap Ducati Francesco Bagnaia benar-benar bingung menjelaskan kecelakaannya di Grand Prix Jerman – tetapi mengatakan itu menunjukkan saingan MotoGP Fabio Quartararo “lebih lengkap”.

Bagnaia berlari di belakang Quartararo pada awal lap keempat ketika dia kehilangan bagian belakang motornya saat keluar dari tikungan pertama, berdiri di atas Desmosedici yang hancur dalam keterkejutan dan kejengkelan total saat tabrakan itu membuatnya bingung.

Rekan setimnya di Ducati, Jack Miller, mendukung Bagnaia pasca-balapan dengan mengatakan bahwa dia “tidak melakukan kesalahan” dan hanya kurang beruntung dalam kondisi grip rendah yang berbahaya di awal, yang juga membuat pembalap seperti Joan Mir, Darryn Binder terkecoh. dan Takaaki Nakagami.

Tetapi sementara Bagnaia sendiri bingung, dia tidak begitu membebaskan dirinya dari kesalahan melainkan meratapi kenyataan bahwa dia tidak dapat memahami kecelakaan itu.

“Saya… mencoba untuk hidup kembali, saya tidak tahu, ulangi dalam pikiran saya, apa yang terjadi. Dan dalam semua itu saya tidak bisa menjelaskan kecelakaan saya, ”katanya setelah itu.

“Yang pasti, jika saya jatuh, itu karena saya melakukan kesalahan. Tentunya. Tetapi dalam situasi ini sangat sulit untuk mengetahui mengapa, untuk memahami mengapa, melihat data, tidak mungkin untuk memahami banyak hal.

“Saya tidak bisa menjelaskannya. Saya sangat marah untuk itu. Karena ketika Anda jatuh dan Anda tahu mengapa itu kesalahan Anda, biasanya saya sangat kritis terhadap diri sendiri. Tapi hari ini aku tidak bisa.

“Karena alasan mengapa saya jatuh adalah sesuatu yang tidak dapat saya bayangkan. Lebih sulit untuk dipahami, lebih sulit untuk menerima.

“Satu-satunya hal positif adalah kami kembali berada di puncak, kami yang tercepat… dan saya pikir juga melihat kecepatannya, potensi kami tinggi. Tapi… ini sekali lagi Fabio menunjukkan bahwa Fabio lebih lengkap dari saya.”

Diminta untuk memperluas aspek apa Quartararo lebih lengkap, Bagnaia menyindir: “Menyelesaikan balapan. Karena dia selalu di atas.

“Dia tidak pernah melakukan kesalahan. Yang pasti mungkin sepedanya membantunya untuk melakukan lebih sedikit kesalahan. Aku tidak tahu. Jika saya melihat motornya dan kombinasinya [Quartararo dan Yamaha-nya], mereka kuat dalam serangan waktu, kuat dalam kecepatan, kuat dalam balapan, dia lebih komplet untuk itu.

“Saya memiliki empat nol [non-skor] tahun ini. Akhir pekan ini saya kompetitif, saya lebih cepat darinya – tetapi dia menang dan saya jatuh.”

Analis MotoGP.com, Simon Crafar, saat mengamati kecelakaan itu, mengatakan bahwa kecelakaan itu disebabkan oleh kombinasi cengkeraman rendah dan Bagnaia berpotensi membawa kecepatan terlalu banyak ke tikungan, yang mengubah cara dia keluar.

Bagnaia sendiri bersikeras bahwa dia tidak mendorong pada saat itu, dan bahwa rencananya – setelah gagal di lap kedua untuk memimpin dari Quartararo – adalah “melepaskan Fabio” dan mempersiapkan serangan balik di babak kedua. perlombaan.

“Saya melakukan 70 putaran setiap hari, setiap hari, lebih dari 70 putaran. Tak satu pun dari mereka, saya merasakan hal yang dekat seperti ini. Tidak pernah terjadi dalam hidup saya untuk crash seperti ini. Tepat di peternakan [milik mentor Valentino Rossi]. Tapi di peternakan saya berada di trek enduro, jadi mudah mengalaminya [kecelakaan semacam itu].

“Sangat sulit untuk mengetahui alasannya. Sudut ramping saya sama. Kecepatannya sama. Saya lebih diarahkan untuk keluar. Sangat sulit untuk memahami mengapa saya jatuh.

“Ini hal yang paling sulit tentang momen ini. Karena mungkin sepeda kami, semua sepeda sekarang, hidup dalam margin seperti ini dan jika Anda melebar, Anda akan crash. Tapi hari ini kecelakaan saya sangat, sangat pada batasnya, saya pikir.”

Favorit pra-musim, Bagnaia mengakhiri GP Jerman 91 poin dari Quartararo.